Cara Penulisan Unsur Serapan dengan Kaidah EBI

PUEBIDalam perkembangannya bahasa Indonesia menyerap unsur dari berbagai bahasa, baik dari bahasa daerah, seperti bahasa Jawa, Sunda, dan Bali, maupun dari bahasa asing, seperti bahasa Sanskerta, Arab, Portugis, Belanda, Cina, dan Inggris. Berdasarkan taraf integrasinya, unsur serapan dalam bahasa Indonesia dapat dibagi menjadi dua kelompok besar. Pertama, unsur asing yang belum sepenuhnya terserap ke dalam bahasa Indonesia, seperti force majeur, de facto, de jure, dan l’exploitation de l’homme par l’homme. Unsur-unsur itu dipakai dalam konteks bahasa Indonesia, tetapi cara pengucapan dan penulisannya masih mengikuti cara asing. Kedua, unsur asing yang penulisan dan pengucapannya disesuaikan dengan kaidah bahasa Indonesia. Dalam hal ini, penyerapan diusahakan agar ejaannya diubah seperlunya sehingga bentuk Indonesianya masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya.

Kaidah ejaan yang berlaku bagi unsur serapan itu adalah sebagai berikut.

a (Arab, bunyi pendek atau bunyi panjang) menjadi a (bukan o)
mażhab      مذهب    mazhab
qadr      قدر     kadar
aābat     صحابة     sahabat
haqīqat     حقيقة     hakikat
‘umrah    عمرة     umrah
gā’ib    غائب     gaib
iqāmah     إقامة     ikamah
khātib     خاطب     khatib
riā’     رضاء     rida
ālim    ظالم     zalim

‘ain ( عArab) pada awal suku kata menjadi a, i, u
‘ajā’ib     عجائب     ajaib
saādah     سعادة     saadah
ilm     علم     ilmu
qā‘idah     قاعدة     kaidah
uzr     عذر     uzur
maūnah     معونة    maunah

‘ain ( عArab) di akhir suku kata menjadi k
i‘ tiq
ād    إعتقاد     iktikad
mujizat     معجزة     mukjizat
nimat     نعمة     nikmat
rukū     ركوع     rukuk
simā
     سماع     simak
ta
rīf     تعريف     takrif

aa (Belanda) menjadi a
p
aal        pal
baal         bal
octaaf        oktaf

ae tetap ae jika tidak bervariasi dengan e
aerobe        aerob
aerodinamics        aerodinamika

ae, jika bervariasi dengan e, menjadi e
h
aemoglobin        hemoglobin
haematite        hematit

ai tetap ai
tr
ailer        trailer
caisson        kaison

au tetap au
au
diogram        audiogram
autotroph        autotrof
tautomer        tautomer

c di depan a, u, o, dan konsonan menjadi k
calomel        kalomel
construction        konstruksi
cubic         kubik
coup        kup
classifcation        klasifkasi
crystal       kristal

c di depan e, i, oe, dan y menjadi s
central        sentral
cent        sen
circulation         sirkulasi
coelom         selom
cybernetics        sibernetika
cylinder         silinder

cc di depan o, u, dan konsonan menjadi k
a
ccomodation        akomodasi
acculturation        akulturasi
acclimatization         aklimatisasi
accumulation         akumulasi
acclamation        aklamasi

cc di depan e dan i menjadi ks
a
ccent        aksen
accessory         aksesori
vaccine       vaksin

cch dan ch di depan a, o, dan konsonan menjadi k
sa
ccharin        sakarin
charisma       karisma
cholera        kolera
chromosome        kromosom
technique        teknik

ch yang lafalnya s atau sy menjadi s
e
chelon        eselon
machine        mesin

ch yang lafalnya c menjadi c
charter         carter
chip        cip

ck menjadi k
che
ck        cek
ti
cket        tiket

ç (Sanskerta) menjadi s
çabda        sabda
çastra        sastra

ad ( ضArab) menjadi d
’af
al       أفضل       afdal
a’īf      ضعيف       daif
far      فرض       fardu
hāir       حاضر      hadir

e tetap e
effect       efek
description       deskripsi

ea tetap ea
id
ealist        idealis
habeas        habeas

ee (Belanda) menjadi e
stratosf
eer       stratosf r
systeem        sistem

ei tetap ei
eicosane        eikosan
eidetic         eidetik
einsteinium        einsteinium

eo tetap eo
ster
eo        stereo
g
eometry       geometri
zeolite       zeolit

eu tetap eu
n
eutron          neutron
eugenol         eugenol
europium         europium

fa ( فArab) menjadi f
ʼafal       فضل       afdal
‘ārif       عارف      arif
faqīr       فقير     fakir
faīh      فصيح      fasih
mafhūm       مفهوم      mafhum

f tetap f
fanatic      fanatik
factor      faktor
fossil      fosil

gh menjadi g
gh
anta       genta
sorghum       sorgum

gain ( غArab) menjadi g
gā’ib      غائب      gaib
magfrah       مغفرة      magfrah
magrib       مغرب       magrib

gue menjadi ge
i
gue        ige
gi
gue        gige

a ( حArab) menjadi h
ākim       حاكم       hakim
i     إصلاح       islah
si
r      سحر       sihir

hamzah ( ءArab) yang diikuti oleh vokal menjadi a, i, u
amr    
أمر      amar
mas’alah      مسألة     masalah
’ilāḥ      إصلاح      islah
qā’idah      قاعدة      kaidah
’ufuq      أفق      ufuk

hamzah ( ءArab) di akhir suku kata, kecuali di akhir kata, menjadi k
ta
wīl      تأويل       takwil
mamūm       مأموم      makmum
mumīn       مؤمن      mukmin

hamzah ( ءArab) di akhir kata dihilangkan
imlā       إملاء       imla
istinj
ā      إستنجاء       istinja/tinja
munsyi
       منشىء       munsyi
wu
ū       وضوء       wudu

i (Arab, bunyi pendek atau bunyi panjang) menjadi i
ʼi‘tiqād       إعتقاد       iktikad
muslim       مسلم        muslim
naīah       نصيحة      nasihat
aīḥ       صحيح       sahih

i pada awal suku kata di depan vokal tetap i
iambus       iambus
ion       ion
iota       iota

ie (Belanda) menjadi i jika lafalnya i
polit
iek       politik
riem       rim

ie tetap ie jika lafalnya bukan i
var
iety        varietas
patient        pasien
hierarchy        hierarki

jim ( جArab) menjadi j
jāriyah       جارية       jariah
janāzah       جنازة       jenazah
ʼijāzah       إجازة       ijazah

kha ( خArab) menjadi kh
khuṣūṣ       خصوص       khusus
makhlūq       مخلوق       makhluk
tārīkh       اريخ       tarikh

ng tetap ng
conti
ngent        kontingen
congres        kongres
linguistics        linguistik

oe (oi Yunani) menjadi e
f
oetus       fetus
oestrogen       estrogen
oenology       enologi

oo (Belanda) menjadi o
komf
oor       kompor
provoost       provos

oo (Inggris) menjadi u
cart
oon        kartun
proof        pruf
pool       pul

oo (vokal ganda) tetap oo
z
oology       zoologi
coordination       koordinasi

ou menjadi u jika lafalnya u
g
ouverneur       gubernur
coupon       kupon
contour      kontur

ph menjadi f
phase       fase
physiology       fisiologi
spectograph       spektograf

ps tetap ps
pseudo       pseudo
psychiatry        psikiatri
psychic        psikis
psychosomatic        psikosomatik

pt tetap pt
pt
erosaur         pterosaur
pteridology        pteridologi
ptyalin       ptialin

q menjadi k
a
quarium        akuarium
frequency        frekuensi
equator       ekuator

qaf ( قArab) menjadi k
‘a
qīqah       عقيقة       akikah
maqām      مقام         makam
mulaq       مطلق        mutlak

rh menjadi r
rh
apsody       rapsodi
rhombus       rombus
rhythm        ritme
rhetoric       retorika

sin ( سArab) menjadi s
a
sās        أساس       asas
salām        سلام        salam
silsilah       سلسة        silsilah

śa ( ثArab) menjadi s
a
śiri        أثيرى       asiri
adiś       حديث       hadis
śulāśā̒        ا لثّل ثاء       selasa
wāriś      وارث       waris

ad ( صArab) menjadi s
‘a
r       عصر       asar
muībah        مصيبة       musibah
khuūṣ       خصوص       khusus
aḥḥ       صح        sah

syin ( شArab) menjadi sy
‘āsyiq       عاشق       asyik
‘arsy       عرش       arasy
syarṭ       شرط       syarat

sc di depan a, o, u, dan konsonan menjadi sk
scandium       skandium
scotopia       skotopia
scutella       skutela
sclerosis       sklerosis

sc di depan e, i, dan y menjadi s
scenography        senograf
scintillation        sintilasi
scyphistoma       sifstoma

sch di depan vokal menjadi sk
schema        skema
schizophrenia        skizofrenia
sch
olastic       skolastik

t di depan i menjadi s jika lafalnya s
ac
tie       aksi
ratio       rasio
patient       pasien

a ( طArab) menjadi t
kha
ṭ       ّ خط        khat
mu
laq        مطلق       mutlak
abīb         طبيب        tabib

th menjadi t
theocracy       teokrasi
orthography       ortograf
thrombosis       trombosis
methode (Belanda)        metode

u tetap u
unit       unit
nucleolus       nukleolus
structure        struktur
institute       institut

u (Arab, bunyi pendek atau bunyi panjang) menjadi u
r
ukū’        ركوع       rukuk
syubḥāt       شبها ت       syubhat
sujūd       سجود       sujud
ufuq       أفق       ufuk

ua tetap ua
aq
uarium        akuarium
dualisme       dualisme
squadron       skuadron

ue tetap ue
conseq
uent       konsekuen
duet       duet
suede        sued

ui tetap ui
cond
uite       konduite
equinox       ekuinoks
equivalent       ekuivalen

uo tetap uo
uorescein        uoresein
quorum        kuorum
quota       kuota

uu menjadi u
lect
uur       lektur
prematuur        prematur
vacuum       vakum

v tetap v
e
vacuation       evakuasi
television       televisi
vitamin       vitamin

wau ( وArab) tetap w
jad
wal       جدول       jadwal
taqwā        تقوى       takwa
wujūd       وجود       wujud

wau ( وArab, baik satu maupun dua konsonan) yang didahului u dihilangkan
nahwu       نحو       nahu
nubu
wwah        ّ نبو ّة       nubuat
quwwah        ّ قو ّة       kuat

aw (diftong Arab) menjadi au, termasuk yang diikuti konsonan
awrāt       عورة       aurat
hawl       هول       haul
mawlid       مولد       maulid
walaw       ولو       walau

x pada awal kata tetap x
xanthate       xantat
xenon       xenon
xylophone       xilofon

x pada posisi lain menjadi ks
e
xecutive       eksekutif
express       ekspres
latex       lateks
ta
xi       taksi

xc di depan e dan i menjadi ks
e
xception       eksepsi
excess       ekses
excision       eksisi
excitation       eksitasi

xc di depan a, o, u, dan konsonan menjadi ksk
e
xcavation       ekskavasi
excommunication       ekskomunikasi
excursive       ekskursif
exclusive       eksklusif

y tetap y jika lafalnya y
yakitori      yakitori
yangonin       yangonin
yen       yen
yuan       yuan

y menjadi i jika lafalnya ai atau i
d
ynamo       dinamo
propyl       propil
psychology      psikologi
yttrium       itrium

ya ( يArab) di awal suku kata menjadi y
‘inā
yah       عناية       inayah
yaqīn       يقين       yakin
ya‘nī       يعني       yakni

ya ( يArab) di depan i dihilangkan
khiyānah      خيانة      khianat
qiyās      قياس      kias
ziyārah      زيارة       ziarah

z tetap z
zenith       zenit
zirconium       zirkonium
zodiac       zodiak
zygote       zigot

zai ( زArab) tetap z
ijā
zah       إجازة       ijazah
khazānah       خزانة       khazanah
ziyārah       زيارة       ziarah
zaman       زمن      zaman

żal ( ذArab) menjadi z
a
żān       أذان       azan
iżn       إذن       izin
ustāż      أستاذ       ustaz
żāt        ذات       zat

ẓa ( ظArab) menjadi z
ḥāfiẓ       حافظ      hafiz
ta‘īm       تعظيم       takzim
ālim       ظالم       zalim

Konsonan ganda diserap menjadi konsonan tunggal, kecuali kalau dapat membingungkan.
Misalnya:
a
ccu       aki
‘a
llāmah       alamah
co
mmission       komisi
effect       efek
fe
rrum       ferum
ga
bbro        gabro
ka
ffah        kafah
salfe
ggio        salfegio
tafa
kkur        tafakur
ta
mmat        tamat
ʼummat        umat
Perhatikan penyerapan berikut!
ʼAllah       Allah
ma
ss       massa
ma
ssal       massal

Catatan:
Unsur serapan yang sudah lazim dieja sesuai dengan ejaan bahasa Indonesia tidak perlu lagi diubah.
Misalnya:
bengkel        nalar        Rabu
dongkrak       napas        Selasa
faedah       paham        Senin
kabar         perlu        sirsak
khotbah        pikir        soal
koperasi        populer         telepon
lahir

Selain kaidah penulisan unsur serapan di atas, berikut ini disertakan daftar istilah asing yang mengandung akhiran serta penyesuaiannya secara utuh dalam bahasa Indonesia.

-aat (Belanda) menjadi –at
advoc
aat        advokat

-age menjadi -ase
percent
age        persentase
etal
age        etalase

ah (Arab) menjadi –ah atau –at
aqīdah       عقيدة      akidah
ʼijāzah         إجازة      ijazah
‘umr
ah        عمرة     umrah
ʼākhirah       آخرة      akhirat
ʼāyah       أية      ayat
ma‘siyy
ah       معصيّة       maksiat
ʼamānah      أمانة       amanah, amanat
hikm
ah       حكمة       hikmah, hikmat
‘ibād
ah       عبادة        ibadah, ibadat
sunn
ah       سنة       sunah, sunat
sūr
ah      سورة      surah, surat

-al (Inggris), -eel dan -aal (Belanda) menjadi –al
structur
al, structureel         struktural
form
al, formeel         formal
norm
al, normaal        normal

-ant menjadi -an
account
ant       akuntan
consult
ant       konsultan
inform
ant        informan

-archy (Inggris), -archie (Belanda) menjadi arki
an
archy, anarchie        anarki
mon
archy, monarchie        monarki
oligarchy, oligarchie       oligarki

-ary (Inggris), -air (Belanda) menjadi -er
complement
ary, complementair        komplementer
prim
ary, primair        primer
second
ary, secundair        sekunder

(a)tion (Inggris), -(a)tie (Belanda) menjadi -asi, -si
ac
tion, actie        aksi
public
ation, publicatie        publikasi

-eel (Belanda) menjadi -el
materi
eel        materiel
mor
eel        morel

-ein tetap -ein
cas
ein        kasein
prot
ein        protein

i, -iyyah (akhiran Arab) menjadi –i atau -iah
‘ālam
ī      عالمي        alami
ʼinsānī       إنساني        insani
‘āl
iyyah        عاليّة         aliah
‘amal
iyyah       عمليّة       amaliah

ic, -ics, dan -ique (Inggris), -iek dan -ica (Belanda) menjadi -ik, ika
dialect
ics, dialektica         dialektika
log
ic, logica        logika
phys
ics, physica        fisika
linguist
ics, linguistiek         linguistik
phonet
ics, phonetiek        fonetik
techn
ique, techniek        teknik

-ic (Inggris), -isch (adjektiva Belanda) menjadi -ik
electronic, elektronisch        elektronik
mechan
ic, mechanisch        mekanik
ballist
ic, ballistisch        balistik

ical (Inggris), -isch (Belanda) menjadi -is
economical, economisch        ekonomis
pract
ical, practisch        praktis
log
ical, logisch        logis

-ile (Inggris), -iel (Belanda) menjadi -il
mobile, mobiel        mobil
percent
ile, percentiel         persentil
project
ile, projectiel        proyektil

ism (Inggris), -isme (Belanda) menjadi -isme
capitalism, capitalisme        kapitalisme
commun
ism, communisme        komunisme
modern
ism, modernisme         modernisme

ist menjadi -is
egoist        egois
hedon
ist        hedonis
publicist        publisis

ive (Inggris), -ief (Belanda) menjadi -if
communicative, communicatief        komunikatif
demonstrat
ive, demonstratief         demonstratif
descript
ive, descriptief         deskriptif

logue (Inggris), -loog (Belanda) menjadi -log
analogue, analoog       analog
epi
logue, epiloog         epilog
pro
logue, proloog        prolog

logy (Inggris), -logie (Belanda) menjadi -logi
technology, technologie        teknologi
physio
logy, physiologie       fisiologi
ana
logy, analogie       analogi

-oid (Inggris), oide (Belanda) menjadi -oid
anthropoid, anthropoide        antropoid
homin
oid, hominoide        hominoid

-oir(e) menjadi -oar
trotoir         trotoar
repert
oire        repertoar

-or (Inggris), -eur (Belanda) menjadi -ur, -ir
director, directeur        direktur
inspect
or, inspecteur        inspektur
amat
eur        amatir
format
eur        formatur

-or tetap -or
dictator        diktator
correct
or         korektor
distribut
or       distributor

ty (Inggris), -teit (Belanda) menjadi -tas
university, universiteit        universitas
quali
ty, kwaliteit        kualitas
quanti
ty, kwantiteit         kuantitas

ure (Inggris), –uur (Belanda) menjadi –ur
cult
ure, cultuur        kultur
premature, prematuur        prematur
structure, struktuur        struktur

wi, –wiyyah (Arab) menjadi –wi, –wiah
dunyā       دنياوى       duniawi
kimiyā
       کيمياوى       kimiawi
luga
wiyyah       لغوىّة       lugawiah


Sumber : badanbahasa.kemdikbud.go.id/lamanbahasa/sites/default/files/PUEBI.pdf

Santren–Yogyakarta, 2 Januari 2018

Lintang Fajar

 

Advertisements

Ketidakberuntungan, Keberuntungan, dan Ketidakjujuranku di Hari Pertama ’18

Persis kejadian ini terjadi pada tanggal 1 Januari 2018, hari pertama tahun 2018. Sebuah langkah dengan momentum yang manis, harusnya. Aku selalu lagi, lagi, dan lagi menjadi pihak yang gagal bermain momentum. Jadi ceritanya hari ini aku berniat balik ke Jogjakarta dari kampungku Sidorejo, Ambal, Kebumen. Aku ingin pulang sore hari ini karena besok pagi tanggal 2 Januari jam 6 AM ada acara di Jogja sana, tetapi kabar terbaru agenda kegiatan tersebut dibatalkan. Yah, aku menjadi aras-arasen (malas-malasan) untuk berangkat. Kucoba mendapat suntikan semangat dengan mendengarkan musik, tapi tak kunjung juga bersemangat. Dari rencana awal berangkat pukul 14.00, janjian dengan teman pukul 15.30 dan akhirnya berangkat pukul 16.01. Benar-benar tidak disiplin. Sampai saat itu mood-ku masih belum balik juga.

Kejadian tak terduga sewaktu habis makan. Dibelakangku ada tas yang isinya Laptop (Aku duduk di kursi dan dibelakangnya tas berisi laptop). Aku berdiri karena sudah selesai makan, begitu beranjak tiba-tiba terdengar ‘brak’ Whaaaahhh 😨😰😥 Laptopku jatuh. Aku dengan muka biasa baja, membetulkan posisi laptop dan entah kenapa merasa yakin tidak terjadi apa-apa. Itu ketidakberuntunganku yang pertama.

Pukul 16.30 aku sudah naik bis “Antar Jaya”. Sebetulnya aku tidak terlalu menyukai kendaraan ini—bis–. Namun, mau dikata apa ini adalah moda transportasi umum yang tersedia di daerahku, maksudku yang paling umum. Baru beberapa menit di dalam sudah pusing saja. Masih beruntung ada sedikit hiburan dari Video Player yang menampilkan D’begundal dan Nella Kharisma. Mantap!. Kutunggu-tunggu sedikit waktu sampai kondekturnya menarik karcis untukku tak kunjung datang. Memang sih sudah beberapa kali beliau lewat menarik karcis penumpang lain, tapi entah saat melewatiku tidak ditarik. Ini keberuntungan dan ketidakjujuranku. Yah, aku memang cenderung tidak suka diprotes dan tidak suka memprotes.

Malapetaka hadir menjelang bus sampai di Kutoarjo. Aku baru teringat “Alamak, kunci kos dan sepeda-ku tidak ada di Kantong” batinku. Jelas tadi di meja dan tidak aku ambil. Damn!. ILalu ketika mendekat kota Kutoarjo aku ikut turun. Baru turun disambut tukang becak dan ojek pangkalan. Aku ditanya.

Orang : “Mas, neng ndi?” (Mas, mau kemana).

Le : “Mboten ’tidak’.” Karena malas jika ditawari dan pasti kutolak.

Orang :”Wong ditanya mau kemana kok jawab ‘mboten’.”

Le : “Mau balik Pak, ke Barat.”

Orang : “Nah begitu, jawab yang benar.”

“Saya lagi bingung dan sebel, kok ditanya-tanya” batinku. Sudah bertanya jawabannya tidak sesuai protes pula si bapak. Bisa nggak sih kalau mau tanya lihat kondisi emosi yang ditanya (hanya khayalan semata). Aku istirahat sebentar di tonkrongan penunggu bus, main Cash of Clans (COC) kebetulan kalah mulu. Level sebel meningkat. Oke, naik bus lagi “Mulyo” ditarik tarif Rp10.000,00 dari yang biasa Rp7.000,00-an untuk rute Kutoarjo-Keceme. Ketidakberuntunganku berikutnya.

Sampai di Keceme minta jemput teman dan menceritakan kisah ketertinggalan kunciku ini. Dia bilang “Lain kali kalau mau berangkat, persiapankan dengan baik. Kalo berangkat jam 16.00 pukul 13.00 paling tidak sudah siap-siap. Jadi kalau ada yang tertinggal bisa diingat.” Ah, kadar bad mood naik satu poin. Aku tahu kalau yang dikatakan dia memang benar dan karena aku tahu itulah aku mengutuki diriku sendiri. Payah. Akan tetapi aku malah menjawab, “Aku tidak bisa.” Kedisiplinan dan kerajinan merupakan salah satu kelemahanku. Untuk menyiasati kelemahanku biasanya aku selalu mengandalkan titen empat (4) barang pokok; dompet, telepon genggam, laptop, dan kunci atau bisa di-custom sesuai barang pokok yang harus dibawa. Kebetulan hari ini Tuhan tidak kasih ingatan ini.

Baru setelah sampai dirumah aku tenang. Ketemu Orang tuaku, cerita perjalananku, beliau berkata, “Belum dikasih izin oleh Tuhan untuk berangkat sekarang. Saatnya nanti malam untuk menunggui kakek.” (terjemah bahasa Indonesia, aslinya bahasa Jawa dan tak kuingat persis kata-katanya, intinya begitu). Memang hari ini sakit kakek-ku sedang kambuh, dan nenekku juga baru sembuh dari sakit. Aku masih harus menunggui mereka semalam lagi. Ini efek positifnya.

So, bagaimana seharusnya ‘ku menyimpulkan ?

Syukuri saja Bos.

 

Sidorejo-Kebumen, 1 Januari 2018

Lintang Fajar

Cara Pemakaian Tanda Baca Berdasarkan Aturan PUEBI

Penggunaan tanda baca perlu diatur sehingga tidak menimbulkan tafsir yang berlebihan pada konteks kalimat tersebut. Beberapa tanda baca yang ada didalam aturan PUEBI, diantaranya; tanda titik (.), tanda koma (,), tanda titik koma (;), tanda titik dua (:), tanda hubung (-), tanda pisah (–), tanda tanya (?), tanda seru (!), tanda elipsis (…), tanda petik (“…”), tanda petik tunggal (‘…’), tanda kurung ((…)), tanda kurung siku ([…]), tanda garis miring (/), tanda penyingkat atau apostrof (‘). Penggunaan tanda baca pada aturan PUEBI sebagai berikut.

A. Tanda Titik (.)

B. Tanda Koma (,)

C. Tanda Titik Dua (:)

D. Tanda Titik Koma (;)

E. Tanda Hubung (-)

F. Tanda Pisah (–)

G. Tanda Tanya (?)

1. Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat tanya.

Contoh:

Siapa pencipta lagu “Ketika Kaki dan Tangan Berkata”?

2. Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya.

Contoh:

Di Indonesia terdapat 740 (?) bahasa daerah.

H. Tanda Seru

Tanda seru dipakai untuk mengakhiri ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, atau emosi yang kuat.

Contoh:

Sungguh Indah Pantai Menganti ini!

Mari kita dukung Gerakan Cinta Bahasa Indonesia!

I. Tanda Elipsis (…)

1. Tanda elipsis dipakai untuk menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau kutipan ada bagian yang dihilangkan.

Contoh:

…, sesat dijalan.

Penyebab kemunduran … akan diteliti lebih lanjut.

Catatan:

(1) Tanda elipsis itu didahului dan diikuti dengan spasi.

(2) Tanda elipsis pada akhir kalimat diikuti oleh tanda titik (jumlah titik empat buah).

2.Tanda elipsis dipakai untuk menulis ujaran yang tidak selesai dalam dialog.

Contoh:

Menurut saya … seperti … bagaimana, Pak?”

Jadi, pada intinya … oh, waktunya sudah selesai.”

Catatan:

J. Tanda Petik (“…”)

1. Tanda petik dipakai untuk mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan, naskah, atau bahan tertulis lain.

Contoh:

Merdeka atau mati!” seru Bung Tomo dalam pidatonya.

Menurut pasal 31 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, “Setiap warga negara berhak memperoleh pendidikan.”

2. Tanda petik dipakai untuk mengapit judul sajak, lagu, film, sinetron, artikel, naskah, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat.

Contoh:

Sajak “Pahlawanku” terdapat pada halaman 125 buku itu.

Marilah kita menyanyikan lagu “Syukur”!

3. Tanda petik dipakai untuk mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus.

Contoh:

Tetikus” komputer ini sudah tidak berfungsi.

Dilarang memberikan “amplop” kepada petugas!

K. Tanda Petik Tunggal (‘…’)

1. Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit petikan yang terdapat dalam petikan lain.

Contoh:

Kudengar teriak anakku, ‘Ibu, Bapak pulang!’, dan rasa letihku lenyap seketika,” ujar Bu Ramdan.

2. Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau ungkapan.

Contoh:

tergugat ‘yang digugat’

tadulako ‘panglima’

money politics ‘politik uang’

L. Tanda Kurung ((…))

1. Tanda kurung dipakai untuk mengapit tambahan keterangan atau penjelasan.

Contoh:

Dia memperpanjang surat izin mengemudi (SIM).

Lokakarya (workshop) itu diadakan di Solo.

2. Tanda kurung dipakai untuk mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian utama kalimat.

Contoh:

Keterangan itu (lihat Tabel 10) menunjukkan arus perkembangan baru pasar dalam negeri.

3. Tanda kurung dipakai untuk mengapit huruf atau kata yang keberadaannya di dalam teks dapat dimunculkan atau dihilangkan.

Contoh:

Dia berangkat ke kantor selalu menaiki (bus) Transjakarta.

4. Tanda kurung dipakai untuk mengapit huruf atau angka yang digunakan sebagai penanda pemerincian.

Contoh:

Faktor produksi menyangkut (a) bahan baku, (b) biaya produksi, dan (c) tenaga kerja.

Dia harus melengkapi berkas lamarannya dengan melampirkan

(1) akta kelahiran,

(2) ijazah terakhir, dan

(3) surat keterangan kesehatan.

M. Tanda Kurung Siku ([…])

1. Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit huruf, kata, atau keompok kata sebagai koreksi atau tambahan atas kesalahan atau kekurangan di dalam naskah asli yang ditulis orang lain.

Contoh:

Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik.

Ulang tahun [Proklamasi Kemerdekaan] Republik Indonesia dirayakan secara khidmat.

2. Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang terdapat dalam tanda kurung.

Contoh:

Persamaan kedua proses itu (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat halaman 45–48]) perlu dibentangkan disini.

N. Tanda Garis Miring (/)

1. Tanda garis miring dipakai dalam nomor surat, nomor pada alamat, dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim;

Contoh:

Nomor: 8/KL/III/2016

Jalan Mantan IX/20

tahun ajaran 2017/2018

2. Tanda garis miring dipakai sebagai ganti kata dan, atau, serta setiap.

Contoh:

mahasiswa/mahasiswi ‘mahasiswa dan mahasiswi’

buku dan/atau majalah ‘buku dan majalah atau buku atau majalah’

3. Tanda garis miring dipakai untuk mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai koreksi atau pengurangan atas kesalahan atau kelebihan di dalam naskah asli yang ditulis orang lain.

Contoh:

Buku Pengantar Ling/g/uistik karya Verhaar dicetak beberapa kali.

Asmara/n/ dana merupakan salah satu tembang macapat budaya Jawa.

O. Tanda Penyingkat atau Apostrof (‘)

Tanda penyingkat dipakai untuk menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun dalam konteks tertentu.

Contoh:

Dia ‘kan kudatangi. (‘kan = akan).

5-2-’16 (‘16 = 2016)


Sumber : badanbahasa.kemdikbud.go.id/lamanbahasa/sites/default/files/PUEBI.pdf

Sidorejo-Kebumen, 1 Januari 2018

Lintang Fajar

Pemakaian Tanda Hubung (-) dan Tanda Pisah (–) Menurut Aturan PUEBI

E. Tanda Hubung (-)

1. Tanda hubung dipakai untuk menandai bagian kata yang terpenggal oleh pergantian baris.PUEBI

Contoh:

Kini ada cara baru untuk meng-

ukur panas.

2. Tanda hubung dipakai untuk menyambung unsur kata ulang.

Contoh:

anak-anak

mengorek-orek

3. Tanda hubung dipakai untuk menyambung tanggal, bulan, dan tahun yang dinyatakan dengan angka atau menyambung huruf dalam kata yang dieja satu-satu.

Contoh:

11-12-2013

k-e-t-u-a

4. Tanda hubung dapat dipakai untuk memperjelas hubungan bagian kata atau ungkapan.

Contoh:

ber-evolusi bandingkan dengan be-revolusi

meng-ukur bandingkan dengan me-ngukur

dua-puluh-lima ribuan bandingkan dengan dua-puluh lima-ribuan

5. Tanda hubung dipakai untuk merangkai

  • se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital se-Indonesia, se-Jawa);
  • ke- dengan angka (peringkat ke-4);
  • angka dengan -an (tahun 1990-an);
  • kata atau imbuhan dengan singkatan yang berupa huruf kapital (hari-H, sinar-X, ber-KTP, di-SK-kan);
  • kata dengan kata ganti Tuhan (ciptaan-Nya);
  • huruf dan angka (D-3, S-1); dan
  • kata ganti -ku, -mu, dan -nya dengan singkatan yang berupa huruf kapital (KTP-mu, SIM-nya).

Catatan:

Tanda hubung tidak dipakai di antara huruf dan angka jika angka tersebut melambangkan jumlah huruf.

Contoh:

LP3I (Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Profesi Indonesia)

6. Tanda hubung dipakai untuk merangkai unsur bahasa Indonesia dengan unsur bahasa daerah atau bahasa asing.

Contoh:

di-upgrade

di-sowan-i (bahasa Jawa, ‘didatangi’)

7. Tanda hubung digunakan untuk menandai bentuk terikat yang menjadi objek bahasan.

Contoh:

Kata pasca- berasal dari bahasa Sanksekerta.

Akhiran -isasi pada kata betonisasi sebaiknya diubah menjadi pembetonan.

F. Tanda Pisah (–)

1. Tanda pisah dapat dipakai untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bangun kalimat.

Contoh:

Kemerdekaan bangsa itu–saya yakin akan tercapai–diperjuangkan oleh bangsa itu sendiri.

Keberhasilan itu–kita sependapat–dapat dicapai jika kita mau berusaha keras.

2. Tanda pisah dapat dipakai juga untuk menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain.

Contoh:

Soekarno–Hatta–Proklamator Kemerdekaan RI-diabadikan menjadi nama bandar udara internasional.

3. Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan, tanggal, atau tempat yang berarti ‘sampai dengan’ atau ‘sampai ke’.

Contoh:

Tahun 2010–2013

Jakarta–Bandung


Sumber : PUEBI

Sidorejo-Kebumen, 31 Desember 2017

Lintang Fajar

Penggunaan Tanda Baca Titik Dua (:) dan Titik Koma (;) Menurut Aturan PUEBI

C. Tanda Titik Koma (;)

1. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat setara yang lain di dalam kalimat majemuk.

Contoh:

Ayah menyelesaaikan pekerjaan; Ibu menulis makalah; Adik membaca cerita pendek.PUEBI

2. Tanda titik koma dipakai pada akhir perincian yang berupa klausa.

Contoh:

Syarat penerimaan pegawai di lembaga ini adalah

(1) berkewarganegaraan Indonesia;

(2) berijazah sarjana S-1;

(3) berbadan sehat; dan

(4) bersedia ditempatkan di seluruh Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

3. Tanda titik koma dipakai untuk memisahkan bagian-bagian pemerincian dalam kalimat yang sudah menggunakan tanda koma.

Contoh:

Ibu membeli buku, pensil, dan tinta; baju, celana, dan kaus; apel, dan jeruk.

D. Tanda Titik Dua (:)

1. Tanda titik dua dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap yang diikuti pemerincian atau penjelasan.

Contoh:

Mereka memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.

2. Tanda titik dua tidak dipakai jika perincian atau penjelasan itu merupakan pelengkap yang mengakhiri pernyataan.

Contoh:

Tahap penelitian yang harus dilakukan meliputi

a. persiapan,

b. pengumpulan data,

c. pengolahan data, dan

d. pelaporan.

3. Tanda titk dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.

Contoh:

a. Ketua : Ahmad Wijaya

Sekretaris : Siti Aryani

Bendahara : Aulia Arimbi

4. Tanda titik dua dipakai dalam naskah drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku dalam percakapan.

Contoh:

Ibu : “Bawa koper ini, Nak!”

Amir : “Baik, Bu.”

5. Tanda titik dua dipakai di antara (a) jilid atau nomor dan halaman, (b) surah dan ayat dalam kitab suci, (c) judul dan anak judul suatu karangan, serta (d) nama kota dan penerbit dalam daftar pustaka.

Contoh:

Horison, XLIII, No. 8/2998: 8

Surah Albaqarah: 2-5


Sumber : PUEBI

Sidorejo-Kebumen, 20 Desember 2017

Lintang Fajar

Penggunaan Tanda Baca Titik dan Koma Menurut Aturan PUEBI

A. Tanda Titik (.)

1. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat.PUEBI

Contoh:

Adik menangis sejak tadi pagi.

2. Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar.

Contoh:

a. 1. Patokam Umum

1.1 Isi Karangan

1.2 Ilustrasi

1.2.1 Gambar Tangan

1.2.2 Tabel

1.2.3 Grafik

2. Patokan Khusus

Catatan:

(1) Tanda titik tidak dipakai pada angka atau huruf yang sudah bertanda kurung dalam suatu perincian.

Contoh:

Bahasa Indonesia berkedudukan sebagai 1) bahasan nasional yang berfungsi, antara lain, a) lambang kebanggan nasional, b) identitas nasional, dan c) alat pemersatu bangsa; 2) bahasa negara…

(2) Tanda titik tidak diapakai apda akhir penomoran digital yang lebih dari satu angka.

(3) Tanda titik tidak dipakai dii belakang angka atau angka terakhir dalam penomoran deret digital yang lebih dari satu angkaa dalam judul tabel, bagan, grafik, atau gambar.

Contoh:

Tabel 1 Kondisi Kebahasaan di Indonesia

Tabel 1.1 Kondisi Bahasa Daerah di Indonesia

Bagan 2 Struktur Organisasi

2. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan waktu atau jangka waktu.

Contoh:

pukul 02.45.21 (pukul 2 lewat 45 menit 21 detik)

00.00.30 jam (30 detik)

3. Tanda titik dipakai dalam daftar pustaka di antara nama penulis, tahun, judul tulisan (yang tidak berakhir dengan tanda tanya atau tanda seru), dan tempat terbit.

Contoh:

Moeliono, Anton M. 1989. Kembara Bahasa. Jakarta: Gramedia.

4. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang menunjukkan jumlah.

Contoh:

Indonesia memiliki lebih dari 13.000 pulau.

Catatan:

(1) Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak menunjukkan jumlah.

Contoh:

Dia lahir pada tahun 1995 di Jakarta.

Nomor rekening panitia seminar adalah 00123487908.

(2) Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan, ilustrasi, atau tabel.

Contoh:

Bentuk dan Kedaulatan (Bab I UUD 1945)

Tabel 5 Perbedaan Penggunaan Mesin Listrik dan Mesin Motor

(3) Tanda titik tidak diapakai di belakang (a) alamat penerima dan pengirim surat serta (b) tanggal surat.

Contoh:

Yth. Direktur Taman Ismail Marzuki

Jalan Cikini Raya No. 73

Menteng

Jakarta 10330

B. Tanda Koma (,)

1. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu pemerincian atau pembagian.

Contoh:

Buku, majalah, dan jurnal termasuk sumber kepustakaan.

2. Tanda koma dipakai sebelum kata penghubung, seperti tetapi, melainkan, dan sedangkan, dalam kalimat majemuk (setara).

Contoh:

Dia membaca cerita pendek, sedangkan adiknya melukis panorama.

3. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat yang mendahului induk kalimat.

Contoh:

Supaya memiliki wawasan yang luas, siswa harus banyak membaca buku.

Catatan: Tanda koma tidak dipakai jika induk kalimat mendahului anak kalimat.

Contoh:

Siswa harus banyak membaca buku supaya memiliki wawasan yang luas..

4. Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat, seperti oleh karena itu, jadi, dengan demikian, sehubungan dengan itu, dan meskipun demikian.

Contoh:

Orang tuanya kurang mampu. Meskipun demikian, anak-anaknya berhasil menjadi sarjana.

5. Tanda koma dipakai sebelum dan/atau sesudah kata seru, seperti 0, ya, wah, aduh, atau hai, dan kata yang dipakai sebagai sapaan, seperti Bu, Dik, atau Nak.

Contoh:

Wah, bukan main!

Cantik sekali kamu hari ini, Dik?

6. Tanda koma koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam kalimat.

Contoh:

Kata nenek saya, “Kita harus saling tolong-menolong dalam hidup ini.”

Catatan:

Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung yang berupa kalimat tanya, kalimat perintah, atau kalimat seru dari bagian lain yang mengikutinya.

Contoh:

Wow, indahnya pantai ini!” seru wisatawan itu.

7. Tanda koma dipakai di antara (a) nama dan alamat, (b) bagian-bagian alamat, (c) tempat dan tanggal, serta (d) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan.

Contoh:

Dekan Fakultas, Kedokteran, Universitas Indonesia, Jalan Salemba Raya 6, Jakarta

8. Tanda koma dipakai untuk memisahkan bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar pustaka.

Contoh:

Gunawan, Ilham. 1984. Kamus Politik Internasional. Jakarta: Restu Agung.

9. Tanda koma dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki atau akhir.

Contoh:

Sutan Takdir Alisjahbana, Tata Bahasa Baru Bahasa Indonesia, Jilid 2 (Jakarta: Pustaka Rakyat, 1950), hlm. 25.

10. Tanda koma dipakai di antara nama orang dan singkatan gelar akademis yang mengikutinya untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga.

Contoh:

B. Ratulangi, S.E.

Catatan:

Bandingkan Siti Khadijah, M.A. dengan Siti Khadijah M.A. (Siti Khadijah Mas Agung).

11. Tanda koma dipakai sebelum angka desimal atau di antara rupiah dan sen yang dinyatakan dengan angka.

Contoh:

12,5 m

Rp750,00

12. Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan atau keterangan aposisi.

Contoh:

Pejabat yang bertanggung jawab, sebagaimana dimaksud pada ayat (3), wajib menindaklanjuti laporan dalam waktu paling lama tujuh hari.

Semua siswa, baik laki-laki maupun perempuan, harus mengikuti latihan paduan suara.

13. Tanda koma dapat dipakai di belakang keterangan yang terdapat pada awal kalimat untuk menghindari salah baca/salah pengertian.

Contoh:

Atas perhatian Saudara, kami ucapkan terima kasih.


Sumber : PUEBI

Sidorejo-Kebumen, 20 Desember 2017

Lintang Fajar

Penulisan Kata Menurut Aturan PUEBI

A. Kata Dasar

Kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan.

Contoh;

Hijau adalah salah satu warna.

B. Kata berimbuhan

1. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran, serta gabungan awalan dan akhiran) ditulis serangkai dengan bentuk dasarnya.

Contoh;

bermain

gemetar

perbuatan

Catatan:

Imbuhan yang diserap dari unsur asing, seperti -isme, -man, -wan, atau -wi, ditulis serangkai dengan bentuk dasarnya.

Contoh;

ateisme

binaragawan

surgawi

2. Bentuk terikat ditulis dengan kata yang mengikutinya.

Contoh;

pascasarjana

prasejarah

subbagian

pramusaji

tunakarya

Catatan;

(1) Bentuk terikat yang diikuti oleh kata yang berhuruf awal kapital atau singkatan yang berupa huruf kapital dirangkaikan dengan tanda hubung (-).

Contoh;

non-Asia

anti-Pancasila

pan-Afrikanisme

(2) Bentuk maha yang diikuti kata turunan yang mengacu pada nama atau sifat Tuhan ditulis terpisah dengan huruf awal kapital.

Contoh;

Kita berdoa kepada Tuhan Yang Maha Pengampun.

(3) Bentuk maha yang diikuti kata dasar yang mengacu kepada nama atau sifat Tuhan, kecual kata esa, ditulis serangkai.

Contoh;

Tuhan Yang Mahakaya mengatur rezeki setiap hamba-Nya.

C. Bentuk Ulang

Bentuk ulang ditulis dengan menggunakan tanda hubung (-) di antara unsur-unsurnya.

Contoh;

porak-poranda

sayur-mayur

kura-kura

Catatan:

Bentuk ulang gabungan kata ditulis dengan mengulang unsur pertama.

Contoh:

surat kabar → surat-surat kabar

kapal barang → kapal-kapal barang

D. Gabungan Kata

1. Unsur gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk, termasuk istilah khusus, ditulis terpisah.

Contoh:

duta besar

kambing hitam

model linear

cendera mata

2. Gabungan kata yang dapat menimbulkan salah pengertian ditulis dengan membubuhkan tanda hubung (-) di antara unsur-unsurnya.

Contoh;

ibu-bapak kami

buku-sejarah baru

ibu bapak-kami

buku sejarah-baru

3. Gabungan kata yang penulisannya terpisah tetap ditulis terpisah jika mendapat awalan atau akhiran.

Contoh;

bertepuk tangan

garis bawahi

4. Gabungan kata yang mendapat awalan dan akhiran sekaligus ditulis serangkai.

Contoh:

dilipatgandakan

menyebarluaskan

5. Gabungan kata yang sudah padu ditulis serangkai.

Contoh:

acapkali

apalagi

bagaimana

kilometer

beasiswa

wiraswasta

E. Pemenggalan Kata

1. Pemenggalam kata pada kata dasar dilakukan sebagai berikut.

a. Jika di tengah kata terdapat huruf vokal yang berurutan, pemenggalannya dilakukan di antara kedua huruf vokal itu.

Contoh;

bu-ah

b. Huruf diftong ai, au, ei, dan oi tidak dipenggal.

Contoh;

pan-dai

sur-vei

c. Jika di tengah kata dasar terdapat huruf konsonan (termasuk gabungan huruf konsonan) di antara dua huruf vokal, pemenggalannya dilakukan sebelum huruf konsonan itu.

Contoh;

ke-nyang

mu-ta-khir

mu-sya-wa-rah

d. Jika di tengah kata dasar terdapat dua huruf konsonan yang berurutan, pemenggalannya dilakukan di antara kedua huruf konsonan itu.

Contoh;

makh-luk

swas-ta

e. Jika di tengah kata dasar terdapat tiga huruf konsonan atau lebih yang masing-masing melambangkan satu bunyi, pemenggalannya dilakukan di antara huruf konsonan yang pertama dan huruf konsonan yang kedua.

Contoh;

in-stru-men

ul-tra

Catatan:

Gabungan huruf konsonan yang melambangkan satu bunyi tidak dipenggal.

Contoh;

bang-krut

kong-res

2. Pemenggalan kata turunan sedapat-dapatnya dilakukan di antara bentuk dasar dan unsur pembentuknya.

Contoh;

ber-jalan

makan-an

perbuat-an

per-buatan

Catatan:

(1) Pemenggalan kata berimbuhan yang bentuk dasarnya mengalami perubahan dilakukan seperti pada kata dasar.

Contoh:

me-nu-tup

pe-mi-kir

(2) Pemenggalan kata bersisipan dilakukan seperti pada kata dasar.

Contoh;

ge-lem-bung

si-nam-bung

(3) Pemenggalan kata yang menyebabkan munculnya satu huruf di awal atau akhir baris tidak dilakukan.

Contoh:

Beberapa pendapat mengenai masalah itu telah disampaikan …

Walaupun cuma-cuma, mereka tidak mau mengambil makanan.

3. Jika sebuah kata terdiri atas dua unsur atau lebih dan salah satu unsurnya itu dapat bergabung dengan unsur lain, pemenggalannya dilakukan di antara unsur-unsur itu. Tiap unsur gabungan itu dipenggal seperti pada kata dasar.

Contoh;

bio-grafi

bi-o-gra-fi

intro-speksi

in-tro-spek-si

4. Nama orang yang terdiri atas dua unsur atau lebih pada akhir baris dipenggal di antara unsur-unsurnya.

5. Singkatan nama diri dan gelar terdiri atas dua huruf atau lebih tidak dipenggal.

Contoh;

Ia bekerja di DLLAJR.

Pujangga terakhir Keraton Surakarta bergelar R.Ng.

Rangga Warsita

F. Kata Depan

Kata depan, seperti di, ke, dan dari, ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.

Contoh:

kain itu disimpan di dalam lemari.

Mari kita berangkat ke kantor.

G. Partikel

1. Partikel -lah, -kah, dan -tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.

Contoh;

Bacalah buku itu baik-baik!

2. Partikel pun ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya.

Contoh:

Jika kita hendak pulang tengah malam pun, kendaraan masih tersedia.

Catatan:

Partikel pun yang merupakan unsur kata penghubung ditulis serangkai.

Contoh;

Meskipun, dia dapat menyelesaikan tugas tepat waktu.

3. Partikel per yang berarti ‘demi’, ‘tiap’, atau ‘mulai’ ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.

Dia menghitung peserta rapat satu per satu.

Harga buah itu Rp10.400,00 per biji.

H. Singkatan dan Akronim

Penulisan singkatan dan akronim bisa dilihat disini.

I. Angka dan Bilangan

Penulisan angka dan bilangan bisa dilihat disini.

K. Kata Sandang si dan sang

Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.

Contoh:

Sang adik mematuhi nasihat sang kakak.

Toko memberikan hadiah istimewa kepada si pelanggan.

Catatan:

Huruf awal sang ditulis dengan huruf kapital jika sang merupakan unsur nama Tuhan.

Contoh:

Kita harus berserah diri kepada Sang Pencipta.

Pura dibangun oleh umat Hindu untuk memuja Sang Hyang Widhi Wasa.


Sumber : PUEBI 

Sidorejo – Kebumen, 29 Desember 2017

Lintang Fajar